fbpx
Suara Peternakan

Cegah Kecanduan Gadget, Anak Sekolah di Bandung Disuruh Pelihara Ayam

Suarapeternakan.com – Wali Kota Bandung Oded M Danial mengaku prihatin dengan fenomena anak kecanduan gawai yang belakangan marak diberitakan. Untuk menangulangi masalah tersebut, Oded telah membuat program khusus untuk anak-anak kota Bandung.

Program tersebut adalah mebagikan anak seekor ayam dan tumbuhan bagi anak. Kegiatan memelihara anak ayam bagi anak-anak agar terhindar dari candu gadget. Sebelumnya akan diadakan pelatihan kepada mereka, seperti bagaimana cara memelihara ayam. Cara pemberian pakan, juga akan diajarkan cara menjadi entrepreneur. Secara tidak langsung akan mengajarkan anak bagaimana menyayangi binatang, ditambah akan mengerti biologi.

Nantinya Kota Bandung akan punya peternakan ayam yang dikelolah oleh anak-anak. Dimulai dengan membagikan 1.000 ekor pada awal November 2019.

Melansir dari beritasatu.com yang dikutip dari ANTARA, Kepala Dinas Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Bandung Gin Gin Ginanjar mengatakan pihaknya siap membantu menyukseskan program Wali Kota tersebut. “Ini betul-betul inisiatif dari Wali Kota Bandung dan sekarang kita sedang menyiapkan secara teknis bagaimana pelaksanaannya,” kata Gin Gin di Bandung.

Ia menyebut pihaknya akan menyiapkan kurang lebih 1.000 ekor anak ayam untuk tahap awal program tersebut. Anak ayam tersebut nantinya, kata dia, akan didistribusikan sejumlah sekolah yang ada di 30 kecamatan. “Mulai awal November. Kita harus menyesuaikan dulu dengan ketersediaan, kita komunikasi dengan daerah penghasil,” kata dia.

Sementara itu, Oded menyebut pemberian anak ayam tersebut diharap tidak hanya mengurangi kecanduan terhadap gawai. Menurutnya ada banyak manfaat yang didapat dari memelihara seekor ayam. Misalnya anak-anak yang diberi ayam tersebut, kata dia, akan mendapat edukasi tentang bagaimana cara memelihara ayam yang baik. Namun menurut dia, ayam tersebut hanya akan diberikan ke anak-anak laki-laki.

“Agar mereka juga tumbuh dalam diri mereka jiwa entrepreuner, menyayangi binatang, tanggung jawab,” kata Oded.

Sedangkan untuk anak-anak perempuan menurutnya akan diberi sejumlah bibit tanaman seperti cabai, tomat dan tanaman produktif lainnya. Dengan demikian, selain bisa mengurangi ketergantungan terhadap gawai, ia berharap program tersebut dapat mendorong para anak tentang bercocok tanam.

“Mereka akan di edukasi agar mereka punya semacam karakter. Anak-anak SD dan SMP suruh dididik, edukasi menanam cabe dan lain-lain di depan rumah. Kalau ini masif akan bagus,” katanya.

(Visited 13 times, 1 visits today)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *